Page Nav

HIDE

Grid

GRID_STYLE
FALSE
TRUE

Classic Header

{fbt_classic_header}

Top Ad

Jasa layout tabloid, koran, majalah, website - Musri ID

Breaking News:

latest

Alasan Clasik !! Hanya Karena Ban Alat Berat Belum Terbeli, Bauk Busuk Sampah Meresahkan Warga

Tumpukan sampah Bauk busuk depan DEPO di tepi jalan menuju Kebon Ireng Meresahkan warga Samudra News. com  | Langsa-Aceh, Pemerintah menggel...

Tumpukan sampah Bauk busuk depan DEPO di tepi jalan menuju Kebon Ireng Meresahkan warga

SamudraNews.com | Langsa-Aceh,
Pemerintah menggelontorkan dana Ratusan juta untuk membangun Depo   Sampah, Namun samapi saat ini Depo tersebut belum bisa di gunakan hanya kerena ban alat berat Beko Serakah rusak dan belum terbelik sehingga sejak awal depo di bangun sampai bangunan depo selesai, sampah yang di akut menggunakan Viar di tumpuk di pinggir jalan Gampong Pondok Pabrik menuju Gampong Kebon Ireng Kecamatan Langsa Lama Kota Langsa, hingga bauk busuk menyengat.

Jelas ini merendahkan marwah Pemko Langsa, karena alasan Kelasik " Belum Beli Ban Beko serakah, hingga warga harus menghirup aroma bauk busuk yang di sebabkan timbunan sampah.

Dan hal tersebut di lontarkan pihak DLH Kabid Persampahan saat di hubungi media ini via WhatsApp nya.

Menurut warga yang engan di sebut nama nya
mengatakan bahwa, tidak tepat bangunan Depo sampah seperti itu  menghabiskan dana milyaran rupiah tetapi efektivitas nya kurang.

"Selaku Masyarakat kami menilai tidak tepat pembangun Depo sampah seperti itu, yang ada cuman menghabur hamburkan uang, Bukti nya sampai saat ini kami selaku warga harus mencium aroma bauk busuk setiap melintasi jalan ini" ujarnya.

Lanjutnya, Apa mungkin Pemko Langsa kualahan membeli Ban alat berat? sehingga warga yang menjadi korban harus mencium Aroma bauk busuk setiap melintasi jalan ini.

" Jadi, apa artinya pemeritah membangun Depo ini kalok masalah Ban alat berat jadi kendala" ujar warga.

Sementara itu Forum Pemuda Peduli Generasi Bangsa ( FP2GB ) Kota Langsa Rabu, 21 September 2022. Menyoroti soal penanganan sampah yang mereka nilai belum maksimal dalam pengelolaannya. Pasalnya, sudah lama sampah di ditumpuk di Gampong Pondok Pabrik  menuju Kebun Ireng tak kunjung diselesaikan.

Polemik persampahan yang terjadi dan tak ada solusinya. Ketua FP2GB Kota Langsa  Indra Baiduri mendesak pemerintah untuk konsisten mengenai pengeloaan sampah.

 “Kami dari FP2GB  meminta agar tempat Pembuangan Akhir (TPA) bisa berjalan maksimal,  dan Depo sampah yang sudah selesai pembangunan nya dapat di pungsikan, jangan warga jadi korban bauk busuk dampah ini ”ujar Indra Baiduri.

| Roby Sinaga

Tidak ada komentar